Q & A Soal #turKRL

Kemarin ada pertanyaan dari seorang kawan tentang #turKRL. Saya sebenarnya agak males kalau harus ngobrol soal yang pernah ditulis. Makanya saya kasih aja penjelasan lewat taut ini yang saya kirim ke dia, tapi ya tetap saja nanyain berbagai hal soal #turKRL. Ya mau gimana lagi, sebagai penggagas #turKRL terpaksa saya jawab berbagai pertanyaan beliau

Seperti biasa, kita kepaksa janjian biar enak ngobrolnya, kali ini di Stasiun Jurang Mangu, karena di deket stasiun itu ada taman apik yang nyaman buat ngobrol di sore hari.

sightseer-371747_1280

Teman: Jadi apa sih sebenernya konsep #turKRL itu bro?

Gue: Kagak ada konsep khusus bro, itu cuma acara piknik bareng. Gue cuma mau piknik tapi sambil ngajak-ngajak orang, biar rame aja pikniknya. Nah biar acara piknik itu keliatannya keren, tetap perlu branding gitukan? Ya gue namain aja #turKRL

Temen: Lah koq malah piknik?

Gue: Lah loe ngarepinnya apa bro? Kan enak piknik rame2 dan loe bisa keliling Jakarta tapi murah karena loe pakai KRL. Sambil piknik, loe juga bisa punya temen2 baru yang belum pernah loe liat sebelumnya

Temen: Terus yang biayain siapa bro, pasti ada sponsor ya?

Gue: Enggaklah, masak piknik pake sponsor sih. Gini aja, loe kalau piknik bareng keluarga apa ya pakai sponsor? Kan nggak. Makanya biaya di #turKRL ditanggung sendiri sama peserta piknik. Mau murah atau mahal itu balik lagi ke peserta pikniknya. Dan yang wajib diinget biayanya nggak dibayarkan ke gue, tapi ke masing – masing provider.

Teman: Tapikan loe bisa cari sponsor buat #turKRL ?

Gue: Mungkin, tapi gue nggak tertarik. Pertama adanya sponsor malah ngilangin spirit piknik. Kedua, peserta piknik nantinya malah lebih sibuk ngetuit atau nge-path plus heboh make tagar2an karena tuntutan sponsor, dan ketiga yang paling penting, gue nggak doyan bikin proposal kerjasama.

Temen: Terus kenapa pakai KRL, apa loe disponsorin sama PT KCJ atau PT KAI atau mungkin aja Dirjend Perkeretapiaan?

Gue: Nggaklah, gue cuma mau ngajakin piknik biasa. Kenapa pakai KRL? Lah situs inikan namanya jakartabytrain.com ya mesti kudu pake kereta komuter. Kalau jakarta by bus mungkin beda ceritanya, gue akan ajak piknik naik bis.

Temen: Tapi loe kenal sama orang2 kumpeni atau pemerintahan itu?

Gue: Nggak, nggak kenal sama sekali, lagian nggak ada urusannya. Gue males ngurusin piknik tapi ribet kudu minta ijin sana sini. Intinya gue nggak kenal pejabat manapun di PT KCJ atau PT KAI apalagi di Dirjend Perkeretapiaan.

Gue punya beberapa temen yang kerja disono, tapi setahu gue mereka belum pada jadi pejabat. Lagian gue ini siapa sampai2 kenal sama pejabat PT KCJ atau PT KAI.

Temen: Tapi sodara loekan pernah ada yang sempet jadi Dirut PT KAI plus mantan Sekjend Kemenhub?

Gue: Iya ada, dulu banget tapi, itupun kayaknya jaman gue bahkan belum makai seragam putih abu2. Lagian urusan beliau sama gue apa bro? Kan nggak ada sama sekali.

Temen: Ya siapa tahu aja ada bro

Gue: Geblek loe πŸ˜€

green-train-219618_1280

Temen: Tapikan acara loe bakal lebih maknyuss kalau loe bisa kerjasama sama mereka bro?

Gue: Tergantung ngeliatnya sih. Kan gue cuma mau piknik tapi rame2. Namanya piknik ya harus bayar kebutuhannya sendiri2, terus ngapain harus kerjasama? Resiko piknik independen ala #turKRL paling dikejar – kejar PKD stasiun yang bawaannya pada parno semua kalau lihat ada orang ngumpul dan ngobrol bentar soal pikniknya.

Temen: Loe pernah dikejar kejar PKD gitu?

Gue: Pernah, dua kali malah. Waktu bikin #turKRL ke Tangerang dan juga #turKRL Gondangdia ke Pasar Senen. Padahal gue cuma ngobrol bentar dan nggak mengganggu penumpang KRL yang lain. Menurut gue sih parno aja PKDnya plus belum terbiasa sama orang yang rame2 piknik independen make kereta komuter

Temen: Udah berapa kali sih bikin acara #turKRL bro?

Gue: Udah beberapa kali, tapi ya gitu, masih tergantung mood gue. Jadi emang nggak ajeg banget.

Pertama kali itu Jakarta Justice Heritage Tour, terus Jakarta Graveyard Tour, lalu ada Jakarta By Train Photo Shoot Tour, kemudian bikin Jakarta by Train Go West Tour, lalu gara2 pengen icip2 es krim gue bikin Jakarta Hidden Ice Tour, dan terakhir ya yang Gondangdia to Pasar Senen.

Ada juga #turKRL yang terpaksa gue batalin, itu karena ada urusan keluarga yang mendesak

Temen: Apa yang ngedorong loe bikin #turKRL?

Gue: ah, itu gara2 ngobrol sama om Reza Gardino. Gue penasaran gimana caranya naikin trefik ke blog. Dia nyaranin salah satunya kudu ada acara offline. Ya udah gue bikin aja #turKRL.

Temen: terus bedanya sama acara tur yang lainnya apaan?

Gue: Bedanya? Minimal ada tiga, pertama gue nggak narik bayaran apapun dan kedua gue nggak pernah ngulang piknik dengan tema yang sama, kecuali itu pesenan khusus, dan ketiga gue selalu mulai dari Stasiun Manggarai.

Temen: Maksudnya pesenan khusus?

Gue: ya dulu ada kantor pengacara besar yang mau bikin acara naik KRL ke Tangerang ya udah gue bikinin acaranya.

Temen: Yang itu bayar?

Gue: lah iya bayar, kan pesenan bro. Kalau gue yang bikin acaranya ya nggak ada yang bayar ke gue.

Temen: Terakhir nih bro, kalau ada β€œgerombolan” bikin acara yang mirip2 sama acara loe atau malah numpangin acara loe gimana?

Gue: Biasa ajalah, gue malah nggak kepikiran soal yang gitu2 bro. Yang pasti gue tetep mempertahankan konsep piknik bareng yang independen. Entah deh sama yang lain. Kalau ada yang mau numpangin acara #turKRL ya biarin aja, anggap aja gue lagi bersedekah bro. Gitu aja koq repot hehehehe

Temen: Hayah, loe bisa aje

Kitapun lalu menyesap teh hangat yang telah tersedia di meja sambil melihat sekelompok orang sedang bercengkerama menikmati keindahan sore.

8 thoughts on “Q & A Soal #turKRL

  1. ” Sambil piknik, loe juga bisa punya temen2 baru yang belum pernah loe liat sebelumnya”

    bener mas, asyik banget πŸ™‚
    btw, kapan2 kita ngeteh bareng di taman menteng mas, asyik liatin hilir mudik di sana he he he

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *